Financial Wellness: Atasi 4 Kesulitan Karyawan

Tantangan keuangan dapat menyebabkan stres bagi karyawan, dan stres itu dapat memengaruhi kemampuan mereka untuk terlibat di tempat kerja—serta financial wellness mereka secara keseluruhan. 

Menurut Survei Kesehatan Keuangan Karyawan PwC tahun 2022, fakta bahwa segala sesuatunya lebih mahal akhir-akhir ini menjadi perhatian utama bagi 20% responden. Selain berdampak negatif pada produktivitas dan kehadiran beberapa karyawan di tempat kerja, survei tersebut menemukan bahwa masalah uang juga mengurangi tidur, harga diri, dan hubungan karyawan di rumah.

Terlebih lagi, mereka enggan meminta bantuan terkait masalah keuangan. Dalam studi PwC:

41% karyawan yang stres secara finansial mengatakan bahwa mereka malu untuk meminta bantuan terkait keuangan mereka.

Anda mungkin sudah menawarkan beberapa tunjangan yang mendukung financial wellness, dari program konseling, penawaran literasi keuangan, hingga platform kesehatan karyawan yang mencakup modul financial wellness.

Namun, karyawan mungkin tidak memiliki kesadaran yang tinggi terhadap penawaran tunjangan tersebut—dan mungkin tidak terbiasa dengan beberapa dasar yang dianggap dapat dipahami oleh program tersebut.

Dengan membangun topik keuangan yang relevan ke dalam komunikasi internal, Anda dapat membantu membangun kesadaran karyawan tentang tunjangan tersebut dan membimbing mereka untuk mendapatkan bantuan dari jeratan beban keuangan.

Di sini, Mekari akan membahas tentang empat pertanyaan yang paling sering karyawan tanyakan terkait financial wellness, namun mereka terlalu malu untuk menanyakannya.

Baca juga: Employee Benefit: Pengertian, Keuntungan, dan Implementasinya

Mengapa Financial Wellness itu penting?

lima orang karyawan sedang berdiskusi

Tidak mengherankan jika tekanan finansial memiliki dampak negatif pada kehidupan pribadi dan profesional karyawan Anda, yang kemudian merambat pada perusahaan. Di bawah ini, Mekari akan menjelaskan beberapa alasan mengapa financial wellness penting.

1. Presenteeisme dan Absensi

Menurut Society for Human Resource Management, tekanan keuangan menyebabkan peningkatan 34% dalam ketidakhadiran dan keterlambatan. Karyawan yang khawatir tentang uang juga kehilangan hampir dua kali lebih banyak hari per tahun dibandingkan dengan rekan kerja mereka yang tidak stres.

Stres terkait uang juga dapat menyebabkan peningkatan presenteeisme; karyawan datang untuk bekerja meskipun secara fisik atau mental tidak sehat. Meskipun kelihatannya tidak terlalu buruk – orang-orang hadir secara fisik di tempat kerja – presenteeisme secara serius mempengaruhi perusahaan dan dapat menghabiskan banyak uang.

2. Karyawan yang Lebih Bahagia dan Sehat

Kekhawatiran tentang keuangan dapat mengakibatkan berbagai masalah kesehatan (serius) bagi karyawan, mulai dari depresi dan kecemasan hingga maag dan bahkan masalah jantung.

Dengan demikian, jika Anda dapat menghilangkan kekhawatiran keuangan karyawan Anda, itu selangkah lebih dekat ke tenaga kerja yang lebih sehat dan lebih bahagia.

Terlepas dari kenyataan bahwa tekanan keuangan mempengaruhi kesehatan dan moral seorang karyawan, pada akhirnya juga akan membebani anggota tim mereka dan rekan kerja lainnya.

3. Kehilangan Produktivitas

Ketika Anda tahu bahwa tekanan finansial menyebabkan peningkatan ketidakhadiran, absensi, dan karyawan yang sakit, tidak mengherankan jika hal itu juga memengaruhi produktivitas mereka.

Sebuah survei yang dilakukan oleh Salary Finance di antara lebih dari 10.000 orang Amerika menunjukkan bahwa perusahaan AS kehilangan US$500 miliar per tahun karena tekanan keuangan pribadi karyawan mereka.

4 Kesulitan Finansial yang Dihadapi Karyawan dan Cara Mengatasinya

Ada beberapa pertanyaan karyawan tentang financial wellness yang tidak dapat mereka tanyakan secara langsung. Berikut adalah daftar pertanyaan yang sering mereka tanyakan, dan bagaimana perusahaan dapat menanggapinya.

1. Gaji Dirasa Tidak Cukup

Menyiapkan anggaran bulanan hanyalah langkah pertama. Siapkan program untuk membantu karyawan memahami cara melacak pengeluaran aktual mereka terhadap anggaran tersebut—dan tindakan apa yang mungkin ingin mereka ambil ketika pengeluaran bulanan mereka melebihi anggaran mereka, mulai dari mengurangi pengeluaran untuk bulan yang akan datang hingga mentransfer sejumlah uang dari tabungan.

2. Kebingungan Memilih Premi Asuransi

Jika karyawan memiliki pilihan program perawatan kesehatan, mereka mungkin bingung tentang trade-off antara menghemat premi atau pengurangan yang lebih rendah. 

Anda dapat menjelaskan mengenai hal ini saat onboarding untuk menjelaskan perbedaannya. Lalu, Anda dapat memberikan contoh bagaimana masing-masing program dapat berdampak berbeda pada karyawan dengan biaya pengobatan tinggi dibandingkan dengan mereka yang memiliki kebutuhan medis sedikit.

3. Ketidaksadaran akan Rencana Pensiun

Karyawan muda yang sebelumnya belum pernah berpartisipasi dalam salah satu inisiatif financial wellness, yaitu program pensiun mungkin tidak memahami bagaimana kontribusi gaji sebelum pajak memengaruhi gaji bersih mereka. 

Anda harus menunjukkan contoh-contoh gaji dan jumlah kontribusi dalam komunikasi rencana pensiun Anda, dan saat Anda melakukannya, pastikan mereka memahami maksud dari bunga majemuk.

4. Ketidakpahaman Hipotek

Di sini akan dipakai contoh kasus pembelian rumah. Karyawan yang belum pernah memiliki rumah atau melalui proses pembelian rumah mungkin tidak memahami perbedaan antara hipotek dengan suku bunga tetap atau hipotek yang dapat disesuaikan.

Seperti, mengapa uang muka yang lebih rendah mungkin memerlukan asuransi hipotek swasta, atau bahkan berapa banyak gaji yang mereka terima bisa menghabiskan pada pembayaran hipotek. 

Untuk membantu, perusahaan Anda dapat mempertimbangkan untuk menawarkan calon pemilik rumah untuk belajar melalui konferensi video, yang mungkin diselenggarakan oleh agen real estate lokal atau bankir hipotek.  Hal ini juga menjadi topik yang mungkin ingin diambil oleh beberapa kelompok karyawan.

Baca juga: Earned Wage Access: Pengertian, Cara Kerja, dan Manfaatnya

Flex Installment, Cara Mendukung Financial Wellness Karyawan

Beberapa tahun terakhir telah mendefinisikan ulang financial wellness untuk memasukkan unsur-unsur yang jauh melampaui kebugaran fisik dan biometrik. Kini, karyawan ingin tahu apakah perusahaan sebagai pemberi kerja peduli dengan seluruh kesejahteraan mereka—termasuk kesehatan mental.

Flex Installment adalah salah satu cara untuk mendukung kesejahteraan finansial karyawan dengan pendanaan yang terjamin dan aman. Dengan fitur ini, Anda dapat mengakomodir kebutuhan pendanaan untuk kebutuhan darurat karyawan.

Dengan Flex Installment dari Mekari Flex, perusahaan akan menerima beberapa keuntungan berikut:

1. Tidak Memengaruhi Arus Kas Perusahaan

Lupakan sistem kasbon yang membutuhkan alokasi budget khusus. Dana dapat segera dicairkan ke rekening karyawan tanpa memerlukan deposit apa pun dari perusahaan.

2. Hemat Waktu Administrasi

Pencatatan terkait pemotongan gaji dari pembayaran pendanaan dilakukan secara otomatis dan akan langsung tertera dalam payroll karyawan berkat sistem yang terintegrasi.

3. Minim Risiko Kerugian

Saat karyawan mengundurkan diri sebelum pembayaran selesai sepenuhnya, sisa cicilan dapat ditagih langsung ke karyawan. Jadi Anda tidak perlu khawatir apabila karyawan akan kabur dengan dana tersebut.

4. Meningkatkan Employer Branding

Tingkatkan citra perusahaan dengan memberikan karyawan Anda opsi pendanaan yang menjawab masalah finansial secara terpercaya dan tanpa biaya-biaya tersembunyi.

Pastikan karyawan Anda mengetahui manfaat kesehatan finansial yang tersedia bagi mereka dan gunakan komunikasi internal untuk mengisi beberapa jawaban atas pertanyaan yang mungkin enggan mereka tanyakan.

Jika Anda tertarik untuk menggunakan Flex Installment dari Mekari Flex, Anda dapat mengetahui info lebih lanjut terkait produk dan fitur yang kami miliki di sini.

Karir
Karir

Kembangkan karir bersama Mekari

Mari berkembang dan menjadi bagian dari perubahan bersama talenta-talenta terbaik dari manca negara di Mekari.

Hubungi kami
Hubungi kami

Selalu siap membantu Anda

Bagi Anda yang membutuhkan informasi lebih lanjut, silahkan menghubungi kami melalui kontak yang disediakan.

WhatsApp WhatsApp kami