Image

Turnover Karyawan: Pengertian, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Dengan melacak turnover karyawan, perusahaan dapat menilai atau mengukur tingkat pergantian karyawan dan apa faktor penyebabnya.

Perputaran ini mencakup pergantian secara sukarela maupun tidak.

Karyawan yang memutuskan untuk meninggalkan perusahaan atas kemauan mereka sendiri disebut perputaran sukarela.

Alasannya bisa bermacam-macam, misalnya karena mendapat pekerjaan baru, alasan pribadi, melanjutkan pendidikan, pensiun, dan lain-lain.

Sedangkan perputaran yang tidak disengaja mencakup para karyawan yang diberhentikan karena masalah kinerja atau perilaku.

Atau bisa jadi karyawan tersebut merupakan bagian dari PHK atau pengurangan pegawai.

Turnover karyawan merupakan perhitungan penting yang harus diperhatikan oleh perusahaan.

Entah pergantian tersebut secara sukarela atau tidak sukarela, perusahaan sebagai job giver harus mempertimbangkan alasan, biaya, dan dampaknya.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai apa itu turnover karyawan beserta penyebab dan cara mengatasinya, simak pembahasan artikel berikut ini!

karyawan ingin resign dan menyebabkan turn over perusahaan tinggi

Apa Itu Turnover Karyawan?

Turnover karyawan, atau tingkat pergantian karyawan, adalah proses pengukuran jumlah karyawan yang meninggalkan perusahaan selama periode waktu tertentu.

Umumnya, perusahaan melakukan pengukuran ini setiap satu tahun sekali.

Dalam istilah sumber daya manusia, turnover karyawan ialah ukuran berapa lama karyawan Anda bertahan di perusahaan Anda dan seberapa sering Anda harus menggantinya.

Setiap kali seorang karyawan meninggalkan perusahaan Anda, karena alasan apa pun, hal itu disebut pergantian atau turnover karyawan.

Penyebab Turnover Karyawan

Sudah pahamkah Anda tentang apa itu turnover karyawan? Jika sudah, mari ke pembahasan lebih lanjut, yakni penyebabnya.

Berikut ini beberapa faktor utama penyebab terjadinya turnover karyawan:

1. Kurangnya Motivasi Karyawan

Penyebab pertama terjadinya turnover karyawan adalah kurangnya motivasi kerja.

Sebagian besar karyawan masih memiliki keyakinan bahwa tujuan atau motivasi mereka bekerja adalah untuk memenuhi kebutuhan ekonomi.

Padahal, pekerjaan atau karir memiliki arti yang lebih daripada itu, yakni sebagai ciri, identitas, dan tujuan hidup seseorang, terutama bagi individu yang profesional.

Jadi, tak heran jika orang-orang mencari karir yang sesuai dengan passion mereka di perusahaan impian agar dapat melakukan peran dan tugasnya dengan maksimal.

Namun, dalam perjalanan karirnya, tak sedikit orang yang sulit untuk mencapai hal tersebut.

Mereka memilih bekerja hanya untuk memenuhi kebutuhan hidup, meskipun tidak sesuai dengan passion atau bidang keahliannya.

Hal tersebut tentu mengakibatkan motivasinya berkurang dalam bekerja karena sulit untuk mencintai pekerjaan tersebut sehingga lebih banyak mengalami tekanan.

Apabila motivasi kerja kurang, maka yang terjadi adalah kurangnya perkembangan dan kemajuan dalam karir maupun kinerjanya.

Kesempatan untuk tumbuh dan berkembang sangat penting untuk mempertahankan karyawan yang baik.

Jika seorang karyawan merasa terjebak dalam posisi buntu, mereka cenderung melihat ke perusahaan yang berbeda untuk kesempatan meningkatkan status dan pendapatan mereka.

2. Terlalu Banyak Beban Pekerjaan

Mungkin tampak wajar bahwa, dalam periode tekanan ekonomi, perusahaan meminta para karyawan untuk mengambil tanggung jawab ekstra.

Kebanyakan perusahaan akan meminta karyawan untuk mengisi waktu luang dengan bekerja lembur, bahkan akhir pekan atau hari libur.

Hal tersebut tentu mengakibatkan karyawan sulit untuk membagi waktu antara kehidupan kerja dan kehidupan pribadi mereka.

Inilah yang menyebabkan turnover karyawan pada suatu perusahaan menjadi lebih tinggi, karena karyawan menjadi frustasi dan memilih untuk meninggalkan perusahaan.

3. Gaji Lebih Rendah daripada Beban Kerja

Penyebab utama dan kerap menyebabkan tingginya tingkat turnover karyawan adalah sistem penggajian yang tidak sepadan dengan tanggung jawab pekerjaan.

Perusahaan dengan tingkat employee turnover yang rendah akan menyadari bahwa dengan memberi gaji pokok yang lebih tinggi berdampak kuat pada retensi karena beberapa alasan.

Yakni, dengan membayar karyawan sesuai dengan keahliannya adalah cara nyata untuk menunjukkan bahwa perusahaan menghargai kontribusi mereka.

Lalu bagaimana cara untuk memastikan bahwa pemberian kompensasi sudah sesuai atau lebih tinggi dengan posisi dan peran karyawan?

Pertama, teruslah berikan kenaikan gaji pokok tahunan. Pantau sistem penggajian perusahaan lain setiap tahun.

Banyak perusahaan yang menerapkan sistem penggajian ditambah pembayaran bonus berdasarkan penyelesaian proyek.

Jangan lupa untuk menerapkan proses manajemen talenta guna mengidentifikasi karyawan terbaik, dan perbaiki ketidakseimbangan gaji dengan melakukan analisis kesetaraan gaji.

4. Kurangnya Feedback dan Pengakuan

Memberikan umpan balik atau feedback merupakan salah satu cara untuk memastikan komunikasi antara karyawan dengan atasan berjalan dengan baik.

Feedback juga memiliki dampak positif terhadap kemajuan kinerja karyawan, terutama dalam hal pengembangan skill dan menciptakan tim yang solid.

Jika seorang karyawan telah bekerja keras untuk menyelesaikan tugasnya, umpan balik yang jujur ​​ dapat membantu mereka mengelola beban kerja dan lebih fokus.

Umpan balik juga merupakan upaya perusahaan untuk mengakui kerja keras para karyawannya.

Mengabaikan pemberian umpan balik justru akan membuat karyawan jadi berkecil hati, serta minim bimbingan dan arahan.

5. Sistem Seleksi Karyawan yang Kurang Tepat

Menemukan karyawan yang sesuai dengan kriteria perusahaan bukanlah perkara yang mudah.

Akan tetapi, memaksakan kecocokan dengan karyawan yang jelas-jelas tidak tepat untuk budaya atau nilai perusahaan juga bisa memberikan dampak yang kurang baik.

Meskipun Anda kesulitan untuk mengisi suatu posisi di perusahaan, memilih karyawan yang tidak sesuai kriteria merupakan keputusan yang kurang tepat.

Baik itu bagi perusahaan maupun karyawan tersebut. Itu karena jika karyawan menempati posisi yang tidak cocok dengannya, maka itu akan menjadi tekanan tersendiri.

Baca juga: Pengertian, Fungsi dan Metode Pengembangan Sumber Daya Manusia

Cara Mengatasi Turnover Karyawan

Tingkat employee turnover yang tinggi memang berdampak negatif bagi perusahaan.

Oleh karena itu, Anda harus tahu bagaimana cara mengatasi hal tersebut. Berikut ini beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi turnover karyawan:

1. Beri Tunjangan dan Kompensasi yang Pantas Kepada Karyawan

Setiap karyawan pasti ingin kontribusi mereka dihargai oleh perusahaan. Jadi, lakukan suatu upaya untuk mengakui keberhasilan mereka dan menghargai upaya mereka.

Salah satunya adalah dengan memberikan gaji, tunjangan, dan kompensasi yang sesuai dengan kinerja mereka.

Salah satu indikator kinerja yang dapat diukur adalah masalah kehadiran karyawan, apakah karyawan tersebut hadir selalu tepat waktu atau tidak. Dengan menggunakan aplikasi absensi online seharusnya menjadi lebih mudah dan data juga lebih akurat, sehingga pemberian kompensasi juga tepat.

Menawarkan penghargaan dan merayakan prestasi karyawan mungkin tampak tidak penting, tetapi itu akan mengarah pada peningkatan loyalitas mereka.

2. Pastikan Keseimbangan Kehidupan Kerja yang Baik

Upaya selanjutnya untuk mengatasi turnover karyawan adalah dengan memastikan keseimbangan antara kehidupan kerja dan pribadi karyawan.

Jangan ragu untuk mendorong karyawan Anda untuk mengambil istirahat libur, maupun cuti, dengan kemudahan mengajukannya menggunakan software HR terbaik menurut anda.

Dan pastikan beban kerja mereka cukup terkendali sehingga mereka tidak dipaksa untuk pulang terlambat atau berangkat kerja lebih awal setiap hari.

Meskipun uang mungkin bukan alasan utama, pastikan Anda membayar karyawan dengan upah yang adil serta meningkat setara dengan pengembangan profesional mereka.

Dengan melakukannya Anda dapat memastikan karyawan tidak mulai mencari penawaran yang lebih baik di perusahaan lain.

3. Berinvestasilah pada Karyawan Anda

Karyawan Anda ingin tahu bahwa mereka adalah bagian berharga dari tim Anda.

Dengan turut berperan aktif dalam pengembangan profesional, mereka ingin menunjukkan bahwa Anda berinvestasi dalam kesuksesan mereka.

Kemudian pada gilirannya, ini akan meningkatkan loyalitas mereka terhadap perusahaan.

Melakukan promosi, pelatihan, dan memberi feedback positif juga akan mendorong perkembangan kinerja karyawan.

Nah, itu tadi artikel mengenai turnover karyawan yang perlu Anda ketahui beserta penyebab dan cara mengatasinya.

Semoga artikel ini dapat menjadi referensi bagi Anda yang mencari informasi supaya terhindar dari tingkat turnover yang tinggi.

Karir
Karir

Kembangkan karir bersama Mekari

Mari berkembang dan menjadi bagian dari perubahan bersama talenta-talenta terbaik dari manca negara di Mekari.

Hubungi kami
Hubungi kami

Selalu siap membantu Anda

Bagi Anda yang membutuhkan informasi lebih lanjut, silahkan menghubungi kami melalui kontak yang disediakan.

WhatsApp Hubungi sales