Image

Mengenal Alur Proses Tahapan Produksi serta Tujuan dan Artinya

Produksi merupakan salah satu proses penting yang terdapat dalam aktivitas ekonomi. Dalam proses tersebut, terdapat tahapan produksi sebelum akhirnya dipasarkan.

Tanpa adanya tahapan-tahapan dalam proses produksi tersebut, bisa dipastikan jika kita sebagai konsumen tidak dapat menikmati atau menggunakan suatu produk.

Sebab dari tahapan itulah, dapat berlanjut pada tahap distribusi hingga konsumsi oleh para konsumen.

Untuk lebih jelasnya, kita akan bahas lebih dalam mengenai arti tahapan produksi, tujuannya dan juga proses tahapan produksi secara umum.

pekerja mengubah bahan baku menjadi produk

Arti dan Contoh dari Tahapan Produksi

Sebelum membahas tahapannya, kita pahami terlebih dulu tentang produksi itu sendiri.

Produksi adalah aktivitas yang bertujuan menghasilkan barang maupun jasa. Dimana produksi ini juga berfungsi menambah atau meningkatkan nilai guna dari suatu produk.

Sementara untuk tahapan produksi, merupakan gabungan dari berbagai faktor produksi.

Dimana tahapan tersebut dilakukan agar bisa menghasilkan barang ataupun jasa yang bermanfaat bagi konsumen.

Sederhananya, tahapan tersebut ialah proses pengolahan bahan baku dan bahan pendukung agar menjadi produk yang lebih bernilai, dengan bantuan berbagai peralatan.

Sebagai contoh tahapan produksi, Anda bisa menyimak proses produksi massal berikut ini.

1. PRD (Product Requirements Documentation)

Sebuah dokumen persyaratan produk yang dibuat oleh manajer produk dan disetujui oleh pimpinan tim lain seperti divisi pemasaran, penjualan, QA dan lainnya.

Umumnya dokumen ini berhubungan dengan poin-poin berikut ini:

  • Daftar keseluruhan fitur yang ada dalam produk
  • Spesifikasi kinerja yang harus dipenuhi oleh seluruh fitur yang disertakan dalam produk
  • Perkiraan volume output/produksi
  • Anggaran biaya untuk bisa mencapai target
  • Rencana waktu rilis produk
  • Pemetaan area untuk distribusi produk

2. Uji Teknik dan Validasi

Di tahap ini, tim EVT yang bertanggung jawab untuk bisa mengimplementasikan berbagai fitur yang disertakan dalam produk.

Tujuannya adalah mengidentifikasi adanya risiko dan meminimalkan atau bahkan menghilangkan setiap risiko yang ada dalam sebuah produk.

3. Uji Desain dan Validasi

Pada tahap ketiga ini, divisi DVT yang bertugas menghasilkan tampilan akhir produk sebelum dipasarkan.

Semua hal yang menyangkut estetika dan juga kesesuaian produk, mengacu pada PRD yang sudah disetujui sebelumnya oleh seluruh ketua tim pada tiap divisi.

Adapun komponen serta bahan yang digunakan dalam tahap ini semuanya yang digunakan dalam versi produk akhir atau barang jadi siap jual.

4. Uji Produksi dan Validasi

Selanjutnya, adalah tahap pra produksi atau PVT. Di tahap ini Anda memastikan bahwa produk dapat diproduksi dengan anggaran dan target volume sesuai PRD.

Selain itu Anda juga akan mencoba mencari solusi pada skenario terburuk terkait proses produksi. Seperti perubahan desain atau perbaikan besar-besaran.

Ini dianggap sebagai percobaan sebelum produksi benar-benar dijalankan.

Fungsinya, untuk menghindari berhentinya produksi di tengah jalan karena adanya permasalahan.

Pada intinya, di tahap ini Anda memastikan bahwa produksi dapat tetap berjalan dalam kemungkinan terburuk sekalipun.

5. Proses Produksi

Tahap terakhir yakni proses dari tahapan produksi massal itu sendiri. Sebagian besar tanggung jawab sudah berada pada pihak produsen.

Namun, Anda juga masih berkewajiban mengawasi kualitas produk dan juga pencapaian target volume output tanpa ada pembengkakan budget atau biaya.

4 Alur Proses Tahapan Produksi

Secara umum, ada 4 alur dalam proses tahapan produksi. Dimana tahapan-tahapan tersebut diantaranya, yaitu:

1. Planning/Perencanaan

Pada fase atau tahapan pertama ini, Anda harus membuat rencana terkait target volume produksi, desain produk, biaya produksi atau anggaran yang dibutuhkan, juga bahan bakunya.

Selain itu, jumlah tenaga kerja yang diperlukan untuk bisa mencapai target jumlah produksi juga termasuk dalam tahapan ini yang bisa diatur dengan software HR.

Sebuah perencanaan bisa dibuat dengan matang, hanya ketika Anda memiliki informasi detail terkait selera pasar, kebutuhan dan juga keinginan konsumen.

Tidak lupa juga analisa atas kapasitas produksi dalam satu periode tertentu, sehingga bisa diproyeksikan target produksi yang bisa diwujudkan.

2. Routing/Mengarahkan Alur

Di tahapan kedua ini, Anda akan mengarahkan alir proses produksi mulai dari bahan baku, pembentukan, pemolesan, finishing, quality control, sampai distribusi.

3. Scheduling/Penjadwalan

Menentukan jadwal adalah tahapan yang harus dilakukan sesudah Anda mengarahkan alur produksi.

Hal itu dikarenakan, penjadwalan akan sangat mempengaruhi jam kerja tenaga kerja, serta memperhitungkan kapasitas produksi.

Untuk langkah awal, Anda harus membuat jadwal utama yang berisi total keseluruhan waktu yang dibutuhkan.

Setelah itu, baru dibagikan ke berbagai divisi yang ada dengan jadwal yang disesuaikan dengan jadwal utama.

4. Dispatching/Instruksi untuk Memulai Produksi

Tahap keempat atau terakhir yaitu perintah atau instruksi untuk segera memulai proses produksi.

Instruksi untuk memulai produksi ini dilakukan untuk mengimplementasikan rencana, alur, juga jadwal dalam proses produksi.

Dengan begitu hasil produksi dapat dihasilkan sesuai dengan waktu serta jumlah yang ditargetkan di aplikasi stok barang yang digunakan.

Pada saat keempat tahapan ini sudah Anda lakukan, maka akan lebih mudah untuk memenuhi permintaan konsumen dan menopang aktivitas perekonomian.

Tujuan Tahapan Produksi

Tahapan Produksi dilakukan untuk beberapa tujuan. Tujuan tersebut antara lain seperti:

  • Sebagai langkah dalam menghasilkan barang ataupun jasa
  • Sebagai langkah untuk bisa mempertahankan kelangsungan usaha dalam berbagai skala
  • Meningkatkan nilai dari barang maupun jasa yang menjadi hasil produksi
  • Menghasilkan keuntungan sesuai budget guna mencapai kesejahteraan sebagaimana yang diharapkan
  • Menghasilkan produk yang mampu memenuhi permintaan pasar. Baik di level domestik maupun mancanegara
  • Menjadikan hasil produksi untuk mengganti produk yang sudah rusak ataupun expired, serta menggantikan barang yang sudah habis terpakai

Dari tujuan yang sudah disampaikan di atas, bisa kita simpulkan bahwasanya tahapan dalam produksi menjadi kunci suksesnya produksi.

Sukses baik dari segi jumlah produk yang dihasilkan, waktu yang diperlukan juga biaya yang digelontorkan.

Ketika semua poin di atas sudah bisa terpenuhi, maka tujuan atau target usaha akan lebih mudah untuk diwujudkan.

Baca juga: Memahami Pentingnya Perencanaan Usaha

Indikator Suksesnya Tahapan Produksi

Untuk bisa mengetahui sukses tidaknya tahapan dari produksi yang Anda lakukan, cukup memperhatikan beberapa indikator berikut ini.

Kemampuan setiap personal terutama yang menjadi pemimpin untuk bisa menyesuaikan diri dengan pekerjaan yang menjadi bidangnya

Meningkatnya produktivitas baik dari segi kuantitas hasil produksi maupun kualitasnya.

Peningkatan penjualan produk juga dapat dilakukan dengan pengukuran inventory turnover ratio. 

Peluang memperoleh keuntungan dari hasil produksi jauh lebih besar, begitu pula dengan nilai keuntungan yang bisa didapatkan

Kepuasan akan hasil kerja. Baik para pemimpin yang memperoleh hasil produksi serta kinerja karyawan yang baik, maupun karyawan yang memperoleh imbalan setimpal

Apabila terdapat satu atau dua indikator yang sudah disebutkan di atas tidak tercapai, maka saatnya melakukan evaluasi terhadap tahapan dari produksi yang Anda terapkan.

Oleh sebab itulah, mengapa sebelum menentukan tahapan akan lebih baik jika sudah memiliki perencanaan.

Melalui perencanaan yang baik dengan software ERP yang saling terintegrasi, Anda bisa melakukan analisa berbagai faktor produksi baik yang bersifat internal maupun eksternal.

Dengan berpedoman pada analisa tersebut, Anda bisa mulai menggabungkan keseluruhan faktor produksi untuk menjadi tahapan produksi.

Karir
Karir

Kembangkan karir bersama Mekari

Mari berkembang dan menjadi bagian dari perubahan bersama talenta-talenta terbaik dari manca negara di Mekari.

Hubungi kami
Hubungi kami

Selalu siap membantu Anda

Bagi Anda yang membutuhkan informasi lebih lanjut, silahkan menghubungi kami melalui kontak yang disediakan.

WhatsApp WhatsApp kami