11 Jenis Cuti Karyawan Terbaru, Perusahaan Wajib Tahu!

Cuti karyawan adalah salah satu hal yang paling umum ditemui dalam sebuah perusahaan maupun organisasi. Oleh sebab itu, pengelolaan dari jenis cuti karyawan menjadi sangat penting agar operasional perusahaan atau organisasi dapat tetap berjalan dengan baik. Sebenarnya, seperti apakah penjelasan lengkap mengenai cuti karyawan? Berikut telah kami sajikan rangkuman lengkap mengenai hal tersebut di bawah ini.

seorang karyawan sedang mengajukan cuti

Penjelasan Mengenai Cuti

Merujuk pada undang-undang ketenagakerjaan, cuti adalah salah satu hak bagi karyawan, di mana karyawan bisa mendapatkan ketidakhadiran sementara dengan menyampaikan keterangan dari pihak yang bersangkutan. Dalam kata lain, karyawan dapat mengajukan cuti untuk meminta izin atas ketidakhadirannya dalam waktu tertentu karena satu atau beberapa alasan.

Baca Juga: Kalender 2023 Lengkap Hari Libur dan Cuti Bersama Nasional

Secara umum terdapat dua jenis cuti karyawan yang utama, yaitu cuti karyawan berbayar dan cuti karyawan tidak berbayar. Perbedaan antara kedua jenis cuti karyawan tersebut adalah:

1. Cuti karyawan berbayar

Cuti karyawan berbayar adalah jenis cuti karyawan yang memungkinkan karyawan untuk mengambil cuti dari pekerjaan dan tetap menerima gaji normal. Ada beberapa aturan khusus yang mengharuskan atasan untuk memberi karyawan sejumlah waktu dari tugas kerja untuk masalah pribadi tertentu, tetapi tidak diwajibkan secara spesifik untuk cuti berbayar.

Beberapa aturan mungkin ada yang mengharuskan pemberi kerja untuk memberikan waktu istirahat yang dibayar untuk cuti tertentu. Banyak pemberi kerja biasanya memilih untuk menawarkan jumlah cuti berbayar yang diberikan kepada karyawan mereka untuk memastikan mereka tetap stabil secara finansial selama mereka tidak bekerja.

Beberapa perusahaan memberi karyawan mereka sejumlah jam cuti berbayar yang dapat mereka gunakan untuk kasus pribadi apapun. Perusahaan yang lain mengizinkan karyawan mereka untuk memperoleh cuti berbayar ini dari waktu ke waktu berdasarkan berapa hari dan jam mereka bekerja. Untuk itu Anda dapat memeriksa buku pegangan perusahaan Anda untuk menentukan berapa jam cuti berbayar yang dapat diberikan.

2. Cuti karyawan tidak dibayar

Cuti yang tidak dibayar atau unpaid leave adalah jenis cuti yang memungkinkan karyawan untuk mengambil cuti tanpa mendapatkan kompensasi selama waktu itu. Jika alasan karyawan untuk mengambil cuti dianggap wajib oleh aturan yang berlaku, maka karyawan tersebut diperbolehkan cuti tanpa bayaran pada hari-hari tertentu dengan jaminan bahwa posisinya akan tetap tersedia saat kembali bekerja. Karyawan juga seharusnya tetap dapat menerima tunjangan karyawan tertentu, seperti perlindungan asuransi kesehatan.

Beberapa perusahaan ada yang membiarkan karyawan menempatkan waktu liburan yang masih harus dibayar untuk cuti yang diajukan. Jika waktu liburan habis tetapi karyawan masih harus tetap cuti, sisa waktu tersebut biasanya tidak akan dibayar.

11 Jenis Cuti Karyawan Sesuai Aturan Terbaru

1. Cuti sakit

Cuti sakit adalah waktu istirahat yang diberikan oleh perusahaan untuk memungkinkan karyawan sembuh dari sakit dan menjaga kesehatannya. Cuti sakit sangat penting untuk memungkinkan karyawan mendapatkan istirahat yang mereka butuhkan tanpa khawatir kehilangan gaji. Cuti sakit merupakan persyaratan wajib di banyak negara untuk memastikan kesejahteraan karyawan.

Perusahaan harus memberikan 15 hari cuti sakit dalam setahun kepada karyawannya. Namun, Anda juga harus fleksibel dengan cuti sakit Anda dan mengizinkan karyawan mengambil cuti lebih lama jika mereka memiliki masalah kesehatan yang parah.

Di banyak perusahaan, cuti sakit yang belum diambil pada akhir tahun dapat dibawa ke tahun berikutnya. Namun, penting bagi perusahaan untuk meminta karyawan mengambil cuti jika mereka sakit.

2. Cuti liburan

Cuti santai diambil oleh seorang karyawan untuk perjalanan, liburan, istirahat, dan acara keluarga. Cuti tersebut diberikan untuk memungkinkan karyawan mengambil cuti untuk setiap acara yang mereka miliki seperti bepergian ke negara lain atau pernikahan yang harus mereka hadiri.

Memberi karyawan cuti biasa akan memungkinkan mereka untuk memprioritaskan kehidupan pribadi mereka saat dibutuhkan, membuat mereka merasa dihargai di perusahaan. Di sebagian besar perusahaan, karyawan dapat mengambil cuti biasa maksimal 8 hingga 15 hari dalam setahun.

3. Hari libur nasional

Hari libur nasional adalah hari-hari yang diberikan sebagai cuti oleh pemerintah. Hari libur seperti itu harus diperhatikan oleh setiap institusi baik sekolah, bank, kantor pemerintah, dan bahkan perusahaan swasta.

Hari libur nasional termasuk hari kemerdekaan, hari peringatan sejarah, hari buruh, dan hari lain yang diakui secara nasional. Perusahaan harus menyertakan cuti ini dalam kebijakan cuti dengan melihat hari libur yang telah diamanatkan oleh pemerintah untuk negara.

4. Hari besar keagamaan

Ada banyak sekali hari besar keagamaan yang diakui di Indonesia mulai dari Idul Fitri, Natal, Waisak, Nyepi, dan Idul Adha. Pada umumnya karyawan pasti akan mementingkan hari raya keagamaan yang mereka rayakan dan ingin hari libur itu menghabiskan waktu bersama keluarga dan memanjatkan doa. Penting bagi perusahaan untuk mengakomodasi liburan yang mereka miliki dengan memberi mereka pilihan untuk mengambil cuti pada hari keagamaan.

Untuk itu tak sedikit perusahaan yang mencatat setiap hari raya keagamaan dari sumber online dan minta karyawan untuk mengirim pesan kepada kepada atasan setiap tahun, mencantumkan hari libur keagamaan yang mereka inginkan untuk libur.

5. Cuti hamil

Dari merawat bayi baru lahir hingga pulih dari persalinan, cuti hamil adalah waktu yang penting bagi ibu baru. Perusahaan perlu mengakomodasi jenis cuti ini dalam ketentuan untuk membantu karyawan agar tidak khawatir tentang pekerjaan mereka saat mereka sibuk dengan bayi mereka yang baru lahir.

Cuti hamil diberikan kepada ibu baru untuk jangka waktu 7 hingga 17 minggu, tergantung pada negara tempat perusahaan tersebut berada. Idealnya, 14 minggu adalah waktu yang baik untuk diberikan kepada ibu, memungkinkan mereka untuk merawat bayi mereka selama 3 bulan pertama. Perusahaan juga harus terbuka untuk memberikan hari cuti tambahan jika terjadi komplikasi pascakelahiran.

6. Cuti ayah

Cuti ayah adalah jenis cuti yang diberikan kepada ayah baru, baik itu suami atau pasangan dari wanita hamil, orang tua pengganti, atau seseorang yang mengadopsi anak untuk merawat bayi mereka yang baru lahir tanpa rasa khawatir. Berbeda dengan cuti hamil, ayah baru biasanya mendapatkan cuti lebih sedikit untuk mengurus anaknya pasca melahirkan. Beberapa negara mengamanatkan cuti ayah selama 1 hingga 2 minggu untuk ayah baru.

Perusahaan jarang memberikan cuti ayah untuk kelahiran anak mereka karena cuti tersebut tidak diwajibkan oleh hukum. Namun, penting bagi atasan untuk mengenali tekanan dalam menyesuaikan diri dengan bayi baru lahir dan merawat anak dalam beberapa hari pertama mereka.

7. Cuti kedukaan

Kehilangan orang yang dicintai adalah situasi yang tidak dapat dihindari dan dalam peristiwa seperti itu, karyawan mengambil cuti mendadak. Sebagai atasan, Anda perlu memiliki kebijakan cuti duka yang memberikan waktu bagi karyawan untuk berduka atas kehilangan mereka, mengelola tanggung jawab apa pun yang mungkin mereka miliki karena kematian, dan mengizinkan mereka untuk meminta cuti duka tanpa kerumitan.

Sebagian besar atasan memberi karyawan mereka 3 hingga 7 hari sebagai cuti berkabung, tergantung pada kedekatan kerabat. Jika perusahaan tidak yakin bagaimana cara membuat kebijakan cuti berkabung, maka pihak atasan dapat membaca panduan cuti sesuai ketentuan yang berlaku.

8. Cuti kompensasi

Karyawan yang memiliki jam kerja lebih dari yang mereka perlukan dapat memenuhi syarat untuk hari libur kompensasi. Penting untuk diingat bahwa setiap karyawan yang telah meluangkan lebih banyak waktu atau datang untuk bekerja pada hari libur (seperti akhir pekan) berhak untuk diberikan hari libur kompensasi atau “libur”. Waktu istirahat kompensasi harus dicatat secara otomatis dalam backend perusahaan dan karyawan harus diberi tahu bahwa mereka memiliki satu hari cuti tambahan untuk waktu yang mereka habiskan.

9. Cuti panjang

Sederhananya, cuti panjang adalah “istirahat dari pekerjaan” di mana karyawan dapat mengejar minat yang mereka miliki atau mengambil cuti karena alasan kesehatan fisik dan mental. Tidak seperti cuti lainnya, cuti panjang adalah periode cuti panjang, dari enam bulan hingga satu tahun.

Cuti panjang biasanya diambil oleh karyawan di lembaga pendidikan di mana profesor mungkin ingin mengambil istirahat dari peran mengajar mereka untuk melakukan penelitian pada proyek mereka. Perusahaan yang karyawannya telah melayani mereka selama bertahun-tahun sering memberikan karyawan ini cuti panjang sebagai penghargaan atas kesetiaan dan kerja keras mereka.

10. Cuti Tidak Dibayar

Sekarang, jika karyawan suatu perusahaan telah melebihi jumlah cuti yang berhak mereka terima dan mengambil cuti yang tidak termasuk dalam cuti khusus seperti cuti hamil atau kedukaan, mereka masih dapat mengambil cuti dengan pemotongan gaji.

Setiap cuti yang diambil pada tahun di luar cuti yang dibayar akan mengakibatkan pemotongan gaji bagi karyawan tersebut. Pastikan bahwa perusahaan telah menjelaskan jumlah cuti yang dimiliki karyawan dan memberi tahu karyawan berapa banyak gaji yang dipotong per hari cuti yang mereka ambil di luar cuti yang memenuhi syarat.

Perusahaan dengan kebijakan cuti tidak terbatas tidak harus menentukan cuti yang tidak dibayar. Namun, perusahaan tersebut tetap harus dapat melacak dan memastikan karyawan tidak memanfaatkan kebijakan yang dibuat.

11. Cuti Pendidikan

Beberapa karyawan mungkin memilih untuk meningkatkan keahlian dan tingkat pengetahuan mereka dengan melanjutkan pendidikan mereka. Karyawan seperti ini mungkin perlu meninggalkan peran mereka saat ini untuk mengejar sertifikasi atau gelar tambahan.

Sebagian besar pemberi kerja mungkin membiarkan karyawan ini mengambil cuti berbayar atau tidak dibayar untuk melakukan ini karena karyawan dapat menggunakan pengetahuan tambahan ini dalam peran mereka saat ini dengan perusahaan. Ini juga memberi karyawan kemampuan untuk maju di perusahaan dan membuat keputusan besar untuk organisasi, yang biasanya menguntungkan atasan.

Mengenal Manajemen Cuti Karyawan

Manajemen cuti karyawan adalah proses yang mencakup pengelolaan dan penetapan kebijakan pengelolaan permintaan cuti karyawan, seperti cuti hamil, cuti sakit, cuti kedukaan, dan jenis cuti lainnya. Tujuan dari manajemen cuti adalah untuk menangani permintaan cuti karyawan dengan cara yang adil dan akurat sehingga bisnis berjalan lancar sementara karyawan mendapatkan manfaat yang menjadi haknya.

Manajemen cuti adalah komponen utama dari tanggung jawab departemen SDM. Mengelola permintaan waktu istirahat berarti mengatur persyaratan staf sambil mempertahankan kepuasan karyawan dan memastikan kepatuhan hukum dan kebijakan. Banyak ahli yang menilai bahwa memiliki proses manajemen cuti yang jelas sangatlah penting.

Sistem manajemen cuti yang baik membantu manajer SDM dan tim memastikan semua orang berada di halaman yang sama dan kebutuhan bisnis dan personel terpenuhi. Manjemen data karyawan dapat dilakukan secara online melalui aplikasi hr dashboard yang terintegrasi dengan HRIS online.

Manfaat dari Proses Manajemen Cuti

Meskipun mungkin sudah terdengar repetitif, namun memberikan manfaat waktu istirahat kepada karyawan yang dibangun dalam proses manajemen cuti yang jelas sebenarnya memiliki banyak manfaat bagi perusahaan beserta labanya. Hal ini terjadi karea proses manajemen cuti yang jelas membawa dampak positif sebagai berikut:

  1. Meningkatkan kepuasan dan retensi karyawan
  2. Menciptakan konsistensi kebijakan di seluruh organisasi
  3. Memastikan kepatuhan terhadap undang-undang ketenagakerjaan
  4. Mengurangi jumlah kesalahan manajemen
  5. Meningkatkan produktivitas dan efisiensi (misalnya, manajer tahu kapan karyawan pergi sehingga menghasilkan perencanaan kerja dan pengaturan tenaga kerja yang lebih baik)

Menurut penelitian yang dilakukan, karyawan menilai liburan berbayar sebagai manfaat terpenting nomor dua yang ditawarkan oleh perusahaan, setelah asuransi kesehatan. Jadi, menerapkan kebijakan cuti perusahaan dengan benar sangat penting untuk menarik dan mempertahankan karyawan.

Selain itu, membangun proses manajemen cuti membantu perusahaan dalam memastikan kebijakan diterapkan secara konsisten dan adil di seluruh organisasi dan bahwa ada lebih sedikit kesalahan dalam komunikasi atau dokumentasi.

Dengan semua orang di halaman yang sama, manajer dapat secara efektif merencanakan beban kerja tim mereka seputar cuti karyawan tanpa mengganggu produktivitas.

Strategi dalam Mengelola Cuti Karyawan

1. Tetapkan kebijakan cuti yang jelas

Jika karyawan belum menetapkan kebijakan cuti yang jelas, maka perusahaan harus bekerja sama dengan tim sumber daya manusia untuk menentukan kerangka kerja apa yang harus diikuti oleh kebijakan. Misalnya, perusahaan dapat membuat kebijakan cuti berdasarkan waktu yang masih harus dibayar, imbalan masa kerja, atau bahkan jumlah waktu cuti yang ditetapkan untuk semua karyawan.

Setelah siap, pastikan perusahaan mendistribusikan kebijakan itu ke semua karyawan terkait. Atasan bahkan dapat memanfaatkan aplikasi komunikasi digital untuk memastikan agar setiap karyawan dapat membaca kebijakan yang diperbarui.

2. Patuhi persyaratan cuti wajib

Liburan nasional, perayaan keagamaan, dan acara-acara khusus adalah contoh dari cuti wajib. Sudah banyak persyaratan yang diberlakukan untuk mengatur hari libur tertentu. Selain itu, semua perusahaan juga harus tunduk pada peraturan tambahan yang ditetapkan oleh pemerintah.

Dalam hal ini perusahaan dapat mengelola kepatuhan lebih mudah dengan solusi manajemen cuti dengan program bawaan. Dengan begitu, perusahaan dapat secara otomatis mengatur permintaan cuti untuk tanggal-tanggal penting saat perusahaan membutuhkan semua orang untuk siap bekerja dan tetap mematuhi persyaratan cuti wajib.

3. Konsolidasikan semua permintaan cuti di satu tempat

Sebenarnya ada beberapa cara yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengelola permintaan cuti, mulai dari menulis catatan, menyimpan email, sampai mengirimkan pesan teks. Namun kenyataannya adalah hampir semua perusahaan tidak punya waktu yang cukup untuk memilah-milah kertas, spreadsheet, dan pesan suara. Sebagai gantinya, perusahaan dapat menggunakan perangkat lunak manajemen cuti sehingga tim hrd dapat mengelola cuti karyawan salam satu platform melalui aplikasi cuti karyawan.

Lalu muncul pertanyaan, apa saja manfaat dari sistem manajemen cuti terpusat itu? Perusahaan dapat melihat berbagai jenis cuti, sisa saldo, permintaan, dan bahkan waktu istirahat yang diatur. Dengan begitu, maka perusahaan dapat mempermudah karyawan untuk meminta cuti, untuk atasan menyetujui waktu tersebut, dan bagi siapa saja untuk melacak waktu istirahat.

4. Berikan komunikasi berkelanjutan dengan satu alat sederhana

Seperti sebagian besar bagian dari menjalankan operasi bisnis yang sukses, menjaga jalur komunikasi tetap terbuka sangat penting. Beri tahu tim Anda bahwa mereka dapat dan harus selalu datang kepada Anda tentang pertanyaan cuti. Bangun lingkungan pemahaman, dan pastikan karyawan Anda tahu bahwa mereka tidak perlu takut untuk meminta waktu istirahat saat mereka membutuhkannya.

Dengan mengatakan ini, mungkin pintar untuk mengatur batas waktu minimum antara permintaan cuti dan hari libur yang sebenarnya. Kecuali jika keadaannya ekstrem, seorang karyawan mungkin tidak boleh mengajukan permintaan cuti untuk dua minggu liburan sehari sebelum mereka berencana untuk pergi. Ini akan memberi Anda cukup waktu untuk mendapatkan anggota tim lain untuk menutupi shift mereka, atau untuk menyewa pengganti jangka pendek jika perlu.

Demikianlah tadi telah kami rangkum penjelasan lengkap mengenai cuti karyawan beserta seluk beluknya. Dari penjelasan di atas, kita dapat mengetahui bahwa cuti merupakan salah satu hak karyawan yang harus dipenuhi oleh perusahaan, terutama jika cuti tersebut bersifat wajib.

Karir
Karir

Kembangkan karir bersama Mekari

Mari berkembang dan menjadi bagian dari perubahan bersama talenta-talenta terbaik dari manca negara di Mekari.

Hubungi kami
Hubungi kami

Selalu siap membantu Anda

Bagi Anda yang membutuhkan informasi lebih lanjut, silahkan menghubungi kami melalui kontak yang disediakan.

WhatsApp WhatsApp kami